Haidar Mewakili Lima Keturunan Hi. Madroes Bandar Dewa Menyatakan Ada Didugaan BPN mengeluarkan Sertfikat HGU No 16 Tidak Sesuai
Lapax Theme

Haidar Mewakili Lima Keturunan Hi. Madroes Bandar Dewa Menyatakan Ada Didugaan BPN mengeluarkan Sertfikat HGU No 16 Tidak Sesuai

Suaralampung.com, Bandarlampung – 

Polemik yang terjadi antara PT. HIM dengan Lima Keturunan Bandar Dewa tentang kepemilikan lahan tanah di Tulang Bawang Barat belum terselesaikan. Lahan yang diklaim oleh PT.HIM sebagai milik mereka disanggah dengan tegas oleh pemilik yang sah lima Keturunan Bandar Dewa. Haidar mewakili lima keturunan Hi. Madroes Bandar Dewa menyatakan ada dugaan BPN mengeluarkan Sertfikat HGU No 16 tdak sesuai dengan Lahan yang di tanami karet PT HIM. Berdasarkan bukti kepemilikan yang ada dan dimiliki oleh Lima Keturunan Bandar Dewa, lahan yang selama ini diklaim oleh PT.HIM adalah milik sah dari Lima Keturunan Bandar Dewa. 

Salah satu keturunan dari Hi. Madroes, Haidar mengatakan Lahan yang ditanami karet oleh PT.HIM seluas 2.125.35 Ha, berada pada tiga desa, yaitu Ujung Gunung Ilir, Panaragan, dan Menggala Mas Bandar Dewa berdasarkan sertifikat PT.HIM No. 16 yang semuanya terbagi dalam luas yang berbeda-beda dari tiga desa tersebut salah satunya Desa Menggalamas Bandar Dewa merupakan milik sah dari Lima Keturunan Bandar Dewa," ungkapnya. 

PT. HIM tidak  berhak mengakui bahwa lahan tesebut milik mereka, karena bukti-bukti yang sah atas kepemilikan lahan tersebut berada di tangan Lima Keturunan Menggala Mas Bandar Dewa, PT. HIM hanya memiliki hak guna usaha HGU No.16 yang selama ini ditanami pohon karet. "Jadi selama ini kami Lima Keturunan Bandar Dewa dihantui oleh pohon karet yang ditanami oleh PT.HIM, lahan yang berada di Pal 133 sampai dengan Pal 139 adalah milik dari Lima Keturunan.

"Jadi di dalam permasalahan ini ada dua persoalan yang tercantum yaitu dalam HGU Menggala Mas Bandar Dewa dan diluar dari HGU, karena hak yang dikantongi oleh Lima Keturunan seluas lebih kurang 1.470 Ha dari pal 133 sampai pal 139 di areal semua hak milik Lima Keturunan yang  ditanam PT.HIM karet di luar HGU akan segera diambil oleh Lima Keturunan yang luasnya di dalam HGU itu menunggu keputusan dari PTUN Kota Bandar Lampung ungkap Haidar selaku wakil dari Lima Keturunan Bandar Dewa pada beberapa awak media yang hadir meliput di PTUN Kota Bandar Lampung (Rabu, 15/09/2021).

Pra-sidang di PTUN mengenai kasus ini berlangsung dengan lancar dengan dihadiri oleh kedua belah pihak meskipun terjadi pemunduran waktu dari jadwal undangan yang semestinya yaitu pukul 14.00 WIB, mundur menjadi pukul 16.00 WIB dan berakhir pada pukul 17.56 WIB. Pra-sidang yang diagendakan berlangsung sore hari tadi (15/09/2021) belum menghasilkan keputusan yang diharapkan dikarenakan kuasa hukum dari PT.HIM belum juga memiliki surat kuasa atas penanganan masalah yang terjadi.

Sementara penerima kuasa atas Lima Keturunan yakni Achmad Sobrie, telah memiliki kuasa penuh atas penyelesaian lahan tanah dengan PT.HIM. Achmad Sobrie dengan didamping pengacaranya yaitu Joni widodo.S.H.,M.M, Hendra Saputra, S.H., Okta Virnando, S.H., M.H., Andriyadi, S.H., dan Ahmad Mustofa, S.H.Pra-sidang akan dilanjutkan lagi esok hari dengan agenda Melengkapi berkas kembali, dan sidang yang sebenarnya akan dilangsungkan Rabu depan. Harapan dari semua pihak yang terkait dalam permasalahan ini agar dapat segera terselesaikan dengan baik tanpa halangan yang berarti. (Red)

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Haidar Mewakili Lima Keturunan Hi. Madroes Bandar Dewa Menyatakan Ada Didugaan BPN mengeluarkan Sertfikat HGU No 16 Tidak Sesuai"

Posting Komentar